Catatan Harian Seorang Wanita

Archive for April 2008

Kenapa kamu g pernah kangen sama aku mas? apa kamu g pernah merasakan pengen ketemu sama aku? Aku g tahu kenapa kamu seperti itu. Terpaksakah kamu bersamaku?

Sebenere dari kemarin pengen update blog. Di kepala udah banyak bahan cuma malesnya g ketulungan. Jumat aja kali ye …….muach …..

Hari ini aku penat
Dengan keadaan yang memat
Teman pun menohok
G bisa dipercaya
Aneh memang orang itu
Kadang seperti dia itu baek
tapi sebenernya dia g ingin disaingi
semua bikin aku penat
memat
pekat
i hate
go out aja

Hari ini rani imunisasi DPT2 dan polio 2, alhasil hari ini bundamasuk setengah hari karena pagi bunda mau nganterin rani imunisasi. Pagi ini bunda bangun jam 4 seperempat lalu bunda masakin pak tukang sampe setengah 6, lalu masak aer deh buat adek mandi lalu mandiin adek. Eh si rani udah bangun becanda sama Abi. Tau dia kalo jam segitu dia harus mandi. Setelah rani mandi, bunda netekin rani sampe rani tidur. Lalu baru deh bunda mandi, makan lalu berangkat ke kantor lalu absen. hehehehe Cuma absen doang. Lalu pulang deh jemput adek ama ayah buat berangkat ke puskesmas untuk imunisasi.

Hari ini bunda seneng banget dek, karena kamu g jadi dibawa ke blitar. Alhamdulillah karena tanteku yang di jember mau ke malang. Wih seneng banget. Hari ini adek sama ayah. Karena Bunda harus ngantor karena harus ngasih pelatihan sama orang-orang. Pokoknya ini adalah hal yang sangat menggembirakan menurutku, sangat menggembirakan, tak terlukiskan oleh apapun jua. Ini sekarang aku lagi nunggu datengnya tanteku. Semoga selamat sampe dijalan. Amien. Semoga juga ada pencerahan.
Hari ini aku bener-bener g bisa berpikir jernih. Bawaannya sedih n pengen nangis. Meski aku berusaha nyelimur dengan ketawa sama temen-temen tapi aku g bisa melupakan n melepas ttg masalah yang kini harus aku hadapi. Ya Allah apa yang harus kulakukan? Kemarin ibu mertua bilang padaku “Gimana kalo rani tak bawa ke blitar dulu sampe dapet rewang”. Dhuar …. rasanya hatiku langsung sakit. Ga karuan campur aduk, bingung, sedih seperti kehilangan semangat hidup. Aku g tahu apa yang terjadi padaku kalo anakku jauh. Hari ini aja aku seperti orang linglung. g bisa mikir apa2.

Dek, apa yang harus bunda lakukan. Jujur bunda rasanya g bisa jauh dari kamu dek. Kamu penyemangat bunda dalam hidup ini. Ya Allah, berilah kemudahan buat aku agar aku segera dapat rewang agar aku g terpisah dengan anakku. Allah cuma sama kamu aja aku bisa minta tolong.

Hari ini aku kerja setengah hari, alasan : anakku g ada yang momong. Budenya mau pulang ke cilacap. Ya sudah aku kerja setengah hari mau gimana lagi. Kasihan anakku, ini namanya resiko yang dihadapi. Namanya juga punya anak pasti harus tanggung jawab dari amanat. Okeh