Catatan Harian Seorang Wanita

Archive for the ‘romantisme’ Category

Misss …misssss bukane aku lagi manggil SI MISTI tapi karena hatiku tiba2 terasa kangen. Ya gimana lagi sudah 2 minggu tidak ketemu sama ayang tercintaku. Muach …. kangen …. gara2nya Ayangku minggu kemarin harus DL sehingga liburane g bisa pulang ke Malang. Jadi sekarang kangennya memuncak….kangennnnn.

Tags:
Hehehehh kalo ini mah cerita masa lalu. Dibilang lucu tapi seru. Inget anak ingusan kayak aku udah bisa bilang suka ama cowok. 😛

G tahu kenapa justru orang ini yang lumayan sering muncul di mimpiku. Tadi malem juga. jadi kangen aku ah. “HSA”. Jadi malu aku. Semoa orang-orang terdekat aku maksudnya kalo ada anak temen satu SMP apalagi kalo dia satu kelas sama aku. Ini aku mah kejujuran dari seorang Nisa ttg masa – masa kecilnya. *Mikir…kalo masih SMP itu masih kecil ya?

Tadi malem aku ngimpiin si HSA ini, ini agak parno ya tapi g parno2 amat. G tahu dalam rangka apa kok tiba-tiba aku bisa ketemu sama dia ya. Yang jelas tiba-tiba dia make tempat dudukku sehingga dengan terpaksa aku duduk dekat dia dan dia tersenyum manis banget sama aku. Tiba-tiba dia memelukku. Entah kenapa aku kok tergetar ya pada saat itu. Sampe sekarang masih kerasa. Menyenangkan. :d Trus aku bilang kamu kok gini seh. Dia bilang sayang n cinta sama aku. trus aku nanya ke dia, Kenapa dulu dia g bilang ke aku? Dia tersenyum manissss banget ke aku. Haduh …. g kuat aku kalo gini. Dia bilang waktu itu dia malu n takut katanya aku terlalu ….untuk itu. Hah ….g salah. Pokoknya katanya dia banyak anak2 yang suka ama aku makanya dia takut omong suka ama aku. Trus aku di bangunin ama suamiku. :)) yah g keterusan deh. Mimpinya selesai.

Ternyata cuma mimpi. Kalo dipikir-pikir kenapa aku justru termasuk sering mimpiin dia. Kenapa ya? Emang dia lagi mikirin aku ya? n kenapa aku kok masih tergetar. Cieeee … aku jadi selingkuh hati nih. Dikit kok misuaku. Jadi kangen aku sama dia. Sudah lama banget aku g pernah ketemu sama dia. Terakhir ketemu ya pas SMP kali ya. Setelah itu sama sekali aku g pernah ketemu sama dia. Dia cowok yang manis, jujur seh g tahu kenapa dulu aku sempet kesengsem sama dia. Tapi sudah lah orang dia sendiri yang bilang waktu itu kalo dia g suka ama aku. Ngapain ya dipikirin. Tapi dia sekarang kayak apa n nikah sama sapa ya? heheheheh … udah ah dosa aku ntar sama suamiku. Maay ya say, aku cuma menuangkan mimpiku tadi malem. Bukan kenyataan. Kenyataannya sekarang dihidupku cuma ada kamu n Ranee. I LOVE YOU Sweety.

Aku g pengen kehilangan kamu, saat ini atau kapanpun. Meski kadang aku merasa salah memilihmu. Tapi … aku tetep g bisa kehilangan kamu. (Lha aku juga g mau jadi janda yo ….) :d hehehehhe

G kok mas, serius aku g mau kalo aku kehilangan kamu. Bagaimana jeleknya kamu aku tetep ingin kamu sama aku, saat ini besok lusa bahkan sampe aku g ada.Aku g pengen kamu pergi dari kehidupan aku. Meskipun saat ini kita jauh (Surabaya -Malang PP) tapi jangan pernah kamu berpaling dariku sedetikpun. Aku tak tahu di sana ada cewek kece aku juga g tahu apa ada cewek yang menunggu kesempatan bersamamu. Aku g pernah RELA melepasmu. Meskipun aku pernah terobsesi dengan cinta masa laluku. Tapi itu khan MASA LALU. 😛 Yah semoga kamu merasakan dan menginginkan hal yang sama denganku. Selalu bersama.

Cinta Ini Membunuhku, d’massive

Do = C

– – C – – – – – Am
kau membuat kuberantakan
– – C – – – – – – Am
kau membuat ku tak karuan
– – Dm – – – – – – A#
kau membuat ku tak berdaya
– – – G – – – – – – – G7
kau menolakku acuhkan diriku

bagaimana caranya untuk
meruntuhkan kerasnya hatimu
kusadari ku tak sempurna
ku tak seperti yang kau inginkan

Reff :
– – – -C – – – – – – – – – Em
kau hancurkan aku dengan sikapmu
– – – A – – – – – – – – – -Dm
tak sadarkah kau telah menyakitiku
– – – Fm – – – – – Em – Am
lelah hati ini meyakinkanmu

– -Dm – – – -G7
cinta ini membunuhku – – ( I )

– -Dm – – G7 – – Fm C
cinta ini membunuhku – – ( II )

Jane ngerti po ra tho wong iki karo maksudku … mas …mas…kok maleh ngunu tho

G tau setelah blogwalking ke blog tetangga (tetanggane sopo meneh). :d G tau kok tiba2 pengen nulis ttg masa lalu. Masa2 saat awal ketemu mantan pacarku (sekarang suamiku).

Aku masih inget … pertama kali ketemu dia di ruang kelas bawah (lupa ruang apa) pas aku selesai kuliah mau ada kuliah lagi. N lagi ngobrol ama temen2k u.
G tahu aku sudah lupa awalnya gimana kok tiba2 si R(mantan pacarku) tiba2 masuk ruangan. Temen2ku (endah, dina dll) yang sudah kenal dia. Ruame cerita n ngobrol. Oh ni orang ternyata anak mitek yang sudah mau lulus. Tau dari mana? Lha dia bawa buku TA yang sudah dijilid tertulis namanya. Bener khan. Dia tinggal nunggu wisuda. Iseng2 aku buka2 tuh buku. Ada PHP n mysql. Wah bolh nih dipinjem. 😀 Lha gimana lagi. Aku mau minjem ke kakak2 tingkat udah telat udah ada yang minjem. Ya udah aku beraniin. Mas aku pinjem ya. 🙂 Dasar SKSD banget. Dia bilang boleh. Wah asyik akhirnya dapet juga satu TA yang bisa dipinjam. Dan anehnya aku g kepikiran gimana nanti aku mau ngembaliin. Hehehhehe ….. (Sampe sekarang TA nya belum tak kembaliim. G diminta seh sama yang punya).

Tapi saat itu aku masih punya …. (g tahu masih nyambung g aku waktu itu sama cowokku. Inisia AHH). Kayaknya udah hampir tas …. alias putus. Habisnya dia khan SELINGKUH sama cewek temen kerjanya. Itu dia udah ngaku meskipun dia masih pengen terus sama aku. Cuma semenjak masalah itu kita g pernah ketemu cuma dia yang rajin telp n sms aku. Kita belum ngeclearin masalah dan dia g punya inisiatif dengan itu semua. Kalo aku? ya males lah masak aku yang nyariin dia. Yang bermasalah khan dia bukan aku to. Masak dia g mau ke malang buat ketemu aku (Posisi AHH di surabaya). Aku g masalah aku udah mulai plong n mulai cari duniaku sendiri g terlalu berharap sama dia meskipun aku masih “SAYANG ” ma dia. Tapi itulah aku sedikit aku disakiti atau diselingkuhi atau diboongi sulit banget aku untuk percaya n kembali seperti dulu lagi, Aku berusaha untuk jalan seenjoy enjoyna.

Kembali me mantanku R. Sejak saat itu kita jarang ketemu. Hampir g pernah. Aku lupa.Tapi kita pernah olah raga pagi (lari pagi) itupun pas aku nginep di kost temenku yang notabene dia itu ternyata masih saudara ama R. padahal tak pikir dia itu pacaran. Malam si R maen ke kost-nya di E(TEMENKU). :d ya udeh aku nyantai aja. Tapi jujur saat awal aku ketemu dia aku merasa “Nih cowok kayaknya aku banget”. Heheheh mas jangan Ge-er ya. aku biasa gt itu. hahahah ….. akhirnya aku tahu no. hapenya tapi kita jarang kok sms-an malah hampir g pernah. Paling sms kalo pas aku di malang n minta di ajarin DFD. n ternyata dia g bisaaaaaaaaaaaaa …. glodaks. Lha sing gawe DFDmu sopo mas? Jawabnnya “temenku”. Glodaks … bruak …..

Lama kita g ketemu. Aku bermasalah sama pacarku saat itu (AHH). Dia bolak balik minta untuk nerusin hubungan tapi g ada keinginan untuk ketemu ngeclearin masalah. Waduh g dewasa banget padahal umurnya waktu itu 29 kalo g salah. Jauh banget sama aku bo. Pusing. Aku inget dia pamit ke luar jawa aku lupa tepatnya dimana. Dia bilang pusing. Dia masih tetep menginginkan aku menjadi istrinya meskipun dia sudah sayang banget sama Sindy (selingkuhannya). Dan dia g bisa lepas sama dia. Glodaks. Lha maunya opo yo. Dia katanya pusing n kalo boleh mending dia di luar jawa aja. Hoalah kok lari dari kenyataan. Mbok yang tegas wong tinggalmilih aja. Hidup adalah pilihan, apapun itu kita harus memilih tidak boleh tidak. Iya tho?

Sampe pas hampir hari valentine (tgl 13 feb) aku janjian ama temenku cowok si wicak untuk nemenin dia nyariin hadiah valentine buat calon ceweknya. heheheh …..aku tgl 13 pulang sby tapi aku g bilang sama si AHH. rencana tgl 14 aku sama W mau ke malang buat nyariin kado itu. Jauh amat. ehheheh …. sore aku nyampe sby tgl 13 dijemput si wicak. trus langsung menuju ITS.

Hapeku berbunyi …… sss kok no. kantornya si AHH ya.
Aku : “Assalamualaikum”
sana : “Waalaikumsalam”
Aku : “Ini siapa ya. Aku kaget karena yang telp aku ternyata cewek. Sempet mikir jangan2 ini si sindy mau ngelabrak aku atau minta aku jauhin AHH”.
SANA : “lupa tah dek sama aku? aku indra temene AH yang waktu itu”.
aku : bernapas lega,”oooo mbak indra.maaf mbak lupa. lha udah lama n kok tiba2 nelp. sempet takut.Ada apa mbak? Kok tumben “
Sana : “G pa2 iseng aja pengen nelp. Wah valentine mau kemana ini.”
aku : “g kemana2 cuma sama temen mau nganter cari kado”
sana : “lho kok g sama masnya”
aku : “lho dia khan masih di ……..”
indra : “udah pulang kok dek … tadi aku liat dia turun dari mobilnya.”
aku : langsung pusing . “Ah yang bener … aku kok g dikasih tahu ya. eh mbak tapi jangan bilang2 aku ada di sby ya”
indra : “lha kenapa kok g boleh bilang. beneran dia datang kok. Mau kasih suprais kali.”
aku : “heheh aku mau jalan ma temenku tapi ini cowok. lagian dia g omong kok kalo mau pulang. ya sudah. lagian biar dia yang nyari aku kalo emang dia butuh sama aku”
indra : “kok aneh seh dek. Ada apa seh.”
aku : “mas selingkuh mbak” … bla…bla… akhirnya g tahu kenapa aku cerita sama mbak yang satu ini.
Indra : “ooo … begitu tah ……hemmm aku dah ngerasa. Pantes si AAH sering banget mau crita ke aku.”

….bla…bla…bla……

akhirnya aku pun pura2 g tahu kalo AAH pulang.heheheh alhasil sampai esoknya AAH tidak menghubungi aku cuma pas siang dia cuma mengucapkan met valentine. Aku diem aja. Kudiamkan tak ada sedikitpun keinginan dia untuk bertemu sama aku. Kesel khan.

Sampai tanggal 15nya aku telp dia. Pas aku telp rame banget ada suara cewek pas aku tanya. Kamu di mana mas? dia jawab “di trawas”, tanyaku lagi”sama siapa?”, dia jawab “sama temen2”. Aku tanya lagi “sama sindy juga ya?”, dia jawab “iya, tapi rame-rame”. Aku bagai disambar petir. “Kita putus aja”. Brak… telp langsung tak putus ….aku langsung pengen nangis. Aku telp wicak … cak kamu kesinio aku pengen nangis. Akhirnya wicak jemput aku di kost dan aku nangis sepuasnya di its lantai atas.

Sorenya pas hujan deres pas aku mau pulang dari ITS, AAH telp …
AAH : “dek … aku pengen ketemu.”
Aku : cuma diam dan menghela napas.
AAH : “dek … please. Kasih kesempetan aku ngomong n njelasin.”
Aku : sambil nahan tangis “Buat apa mas? g cukup tah kamu nyakitin aku, kamu bilang kamu ingin pertahanin hubungan kita tapi buktinya …. sudahlah aku capek”. sambil nahan tangis ……
wicak : “udah deh nis jangan ditanggepin. Tutup aja tuh hape”.
AAH : “dek … please ….”
aku : “udah mas aku mau pulang, hari ini udah cukup capek”, telp langsung tak tutup. ….

AAH masih saja berusaha untuk mengambil hatiku dan mencoba membuatku percaya ….. (ceritane dowo tak pedot ae kok maleh aku crito mantan padahal aku pengen cerito mantan yang jadi suamiku). Yang jelas akhire aku memutuskan untuk mundur dari kehidupan AAH dan berusaha melupakannya setelah aku berdarah-darah. Wes the case is close ….

g tahu pas aku sakit tiba2 si R suamiku sekarang tiba2 nelp ke rumah. Tapi itu pas aku di rumah sakit. Aku di kasih tahu orang rumah. Pas aku sudah pulang dia nelp lagi …..
Langsung inti ….
R : “sakit apa?”
Aku : “Sakit pencernaan.”
R : “Sakit pencernaan apa sakit hati ?”
Aku : “Heheheh dua2ne paling mas” ….

… bla…bla… udah lupa …..

sejak saat itu aku jadi sering sms-an ama dia. Seneng juga ada t4 curhat pas tengah malem pas aku harus ngerjain TA tapi aku g bisa berhenti nangis karena inget AAH. hhheheheh ……

Lama kita g ketemu. Tapi setiap aku ke malang, dia selalu nyamperin aku buat ngajak aku jalan-jalan. Pokoke sering banget. Trus jadian deh n akhire sekarang nikah deh trus punya anak deh. Mau ceritain lengkap kok banyak banget. Udah capek nih nulisnya ….. lagian off the record aja …. kapan2 tak buatin novelnya aja trus tak terbitin. Heheheheh

Hari ini aku kerasa melankolis sendiri ya. g tahu kenapa, aku kangen dipuji, disanjung n disayang. Lama sepertinya aku g merasakan itu. Sepertinya “Dia” juga sudah g pernah. Nonton pilm pas si cowok meminta ceweknya untuk menjadi istrinya. Duh romatis banget. “Dia” g pernah kayak getu. Padahal aku pengen kata2 itu teralir di bibirnya. Tapi itu g pernah terjadi. Kangen pun tak pernah terucap darinya. Tak sadarkah dirinya aku pun pengen diperlakukan paling g seperti ada perhatian yang lebih. Kadang aku sedih, kadang aku mikir seperti apakah aku di hatinya dan di kehidupannya? Ada banyak hal. Ah aku pengen banget mas di manja, denger kamu bilang kangen sama aku. Wajar khan mas secara getu lho kamu “…..”
ku, kamu sekarang belahan jiwaku. Apa akau salah mas? Tapi kalo aku omong sama kamu. Kamu pasti ketawa mas. Sebel deh mas. Kamu g ngerti perasaanku.